Sweet Escape: Bengkulu Trip





A journey is best measured in friends, rather than miles. -Tim Cahill.
Hellow im back from ma little sweet escape *copot sunglasses* haha
yak gue baru dari Bengkulu sodara sodara. eh btw ini post gue yang ke 100 loh! :DD

Cerita bermula ketika gue mendapat tiket pesawat gratis ke...... BANDUNG! yak bener kok lo gak salah baca, gue dapet tiket pesawat ke bandung yang bikin semua orang ngakak ketika gue kasih tau. bok please, dari rumah ke halim mungkin lebih lama daripada halim-bandung. tapi pas banget semua penerbangan dari halim di tutup dan di-reroute ke BKS/TKG/SUB. pertama kali gue baca bahkan gue nggak tau 2 bandara selain sub. pas baca BKS gue pikir itu Bekasi yakali naik pesawat ke Bekasi wekwkwkkw. Apapun itu sub udah masuk datar coret abisnya bosen banget ke surbay mulu.

Singkat cerita gue heboh bin galau mau kemana mengingat gue lagi liburan juga. liburan super duper panjang dan mengingat gue nggak ngambil sp dan mengingat gue pengen liburan! kemanapun juga! mengingat expired datenya yang cuma sampe tanggal 10 juni 2012, gue pun mulai tanya semua orang orang kemana gue akan pergi. fyi, BKS itu Bengkulu (Fatmawati Soekarno) dan TKG itu Tanjung Karang, Lampung. dan ada pilihan ke Jogja dan Semarang tapi berangkat dari Bandung. Nah loh makin bingung kan. Setelah memutuskan panjang lebar dan dengan segala pertimbangan gue pilih ke Jogja jadi gue akan seminggu di Bandung, Jogja 3 hari terus Bandung lagi baru balik ke Jakarta. Terus di Jogja gue udah kebayang mau ngapain aja kemana aja sama siapa aja. dan ketika gue nyari temen untuk ke jogja via twitter gue menemukan seseorang yang mengajak gue ke Bengkulu bareng. gue pun tertarik dan penasaran.

 Gue meyakinkan diri untuk ke Bengkulu bareng 2 orang di twitter yang belom pernah kenal dan bertemu sebelumnya. 2 orang itu adalah via dan bey. gue nggak tau disana ada apa bahkan gue nggak tau bakal tidur dimana. untunglah as always ada om google yang membukakan mata akan keindahan Bengkulu.

Bengkulu Day-1
Gue pun modal nekat berangkat Jumat(8/6) bahkan gue cuma punya duit 20.000 buat naik damri doang. niat membobol rekening bca pun kandas karena atmnya di bawa nyokap. di bandara gue ketemu fino yang mau nonton EURO di Polandia sirik level maksimal banget :(. fyi, meli juga ke singapore pada hari itu juga dan gue gagal berangkat karena gapunya paspor! bete level totalitas pengabdian! terus terbanglah gue bareng via dan bang elsam dan share 'mau kemana kita'.





Kebetean hari itu belum berakhir, dari bandara harus naik angkot dua kali untuk sampe ke Kota. di angkot pertama masih di temenin bang Elsam dan anak istrinya yang emang orang Bengkulu, terus gue dan via naik angkot lain karena Bang elsam mau ke Curup yang beda arah. Dan you-must-know itu angkot serem banget. selama mengangkot di jakarta nggak pernah gue dapet supir angkot yang kayak gini. gue dan via yang nggak tau arah pasrah di puterin yang nggak tau kemana, dan sempet berhenti karena katanya ban nya bocor yang padahal nggak bocor malah si sopir dan temennya malah ambil hp langsung pucet deh gue dan memutuskan untuk turun. Dalam hal ini gue sih nggak bilang mereka orang jahat atau mau niat nyulik. Tapi cobain aja lo di kota orang yang nggak tau jalan dan melihat tampilan supirnya kayak gitu mendingan cari aman kan daripada kenapa-kenapa. akhirnya kita naik angkot lainnya dan setalah turun-naik 3 angot yang harusnya cuma satu angkot karena keparnoan yang muncul kita sampai di hotel Dena rekomendasi dari bang Elsam. Gue dan via udh nggak peduli lagi harga kamarnya berapa udah capek dan takut untuk nyari yang lain. check in lah kita dan setelah bersih-bersih kita memutuskan untuk keluar cari makan.

Gue dan Via menuju jl. soeprapto yang tadi sempet di lalui dan lumayan rame. menurut gue, Bengkulu sepi banget bahkan kalo malem jalanannya gelap banget. Disini mungkin pusat kota nya kali ya. Jl. Soeprapto terletak di salah satu persimpangan di Simpang Lima dan kanan kirinya penuh dengan toko HP dan toko elektronik. terus ada jalan yang menjadi pusat jajanan gitu. gue sih pengen nyari makanan khas Bengkulu tapi di sepanjang jalan cuma ada nasi goreng, soto ayam, sate padang, masakan padang, martabak manis, dan gorengan. gorengannya suer menggoda iman banget menggunung dan besar-besar banget. pilihan jatuh pada ke sebuah tenda yang lumayan rame. gue pesen nasi goreng dan via pesen soto ayam. Ternyata beda banget loh sama nasi goreng dan soto ayam di Jakarta. porsinya dua kali lipat makanan gue biasanya. harganya sepiring cuma 13 ribu. Nasi gorengnya lengkap dengan telur dan ayam rasanya lebih mirip masakan padang gitu, soto ayamnya pun nggak cuma suiran ayam tapi sepotong ayam penuh gitu.

Bengkulu Day-2
sesuai rencana pagi-pagi kita udah menuju pantai panjang. menurut recepsionist hotel bisa jalan kaki cuma sekilo-an. mulai deh semangat jalan tapi lama kelamaan kok jauh ya, apalagi kita nggak tau tempat pastinya. Belakangan diketahui sekilonya orang jawa sama orang sumatera itu beda banget loh, dua kali lipat jauhnya.  kita nyoba naik angkot, angkot pertama mungkin tau kita pendatang jadi mematok harga. jadi sedikit gue jelasin tentang dunia perangkotan di Bengkulu. Di Bengkulu angkot juga biasa disebut Taxi karena dia walaupun ada rutenya tapi kita bisa request mau kemana. terus kalo naik angkot kita emang harus nyebutin mau kemana karena belum tentu ngelewatin tempat yang pengen kita datengin. tarif angkotnya juga lumayan murah sama kayak di jakarta Rp.2000 aja. Angkotnya dibagi pake warna gitu, jadi dari bandara kita naik angkot putih turun di terminal dan lanjut pake angkot kuning. berdasarkan pengalaman sih kita naik angkot kuning dan turun di BIM (Bengkulu Indah Mall) dan terlihat tanda 'selamat datang di kawasan wisata Pantai Panjang' gue dan via pun kegirangan (akhirnya) ketemu pantai dan laut!





Pantai panjang membentang hampir 7km di barat Bengkulu dan lautnya langsung Samudera Hindia. pantainya sepi banget dan agak kotor. yah walaupun bukan kotor sampah manusia tapi lebih ke sampah bawaan dari laut yang terdampar di pantai. Pantainya sepi banget cuma terlihat beberapa orang yang lagi duduk-duduk santai di pinggir pantai atau lagi jogging di jogging track sepanjang pantai. puas foto-foto dan menikmati angin pantai agenda selanjutnya adalah ke rumah kediaman Bung Karno dan Ibu Fatmawati di Jl. Soekarno-Hatta dan Jl. Fatmawati yang dekat dari hotel. we have no idea buat balik dan kita cuma ikutin jalan di sepanjang pantai dan tau-tau udah nyampe di jl. Soekarno Hatta aja loh dan menemukan rumah Kediaman Bung Karno semasa pengasingan.

Rumah Kediaman Bung Karno

Selanjutnya kita ke pusat oleh-oleh yang terletak di ujung jl. soekarno-Hatta dekat simpang Lima. dan lanjut ke rumah kediaman Ibu Fatmawati yang sayangnya nggak bisa masuk ke dalemnya, abis itu jalan lagi ke hotel Dena untuk Check out. Hotel Dena cukup standar sih semalem Rp. 250.000 udah breakfast dan dengan penuh keajaiban ada Wifi! rencana selanjutnya adalah ke Benteng Marlborough untuk ketemuan sama Bey yang menyusul dari Jakarta. berbekal peta dan hasil google dari ipod gue, kita dengan sotoynya ke jl. MT. Haryono buat survey hotel dan dengan kisaran lebih murah dari yang sebelumnya. kelar survey kita sempetin sholat dhuhur di Masji Jamik Bengkulu yang konon di arsitekturi oleh Bung Karno dan sudah masuk sebagai cagar budaya. terus lanjut lagi menuju Benteng dengan angkot Kuning. dari sini gue menarik kesimpulan kalo angkot kuning itu rutenya dari terminal panorama sampe Benteng Marlborough. kemudian kita menemukan satu hotel yang terletak persis di depan Benteng yaitu Hotel Samudera. Jangan samakan Hotel Samudera dengan Dena Hotel, jangankan Wifi! kamar mandi aja di luar. ya nggak pake protes juga sih, apa yang diharapkan dari hotel yang harganya Rp 60.000! Hotel ini berbentuk rumah yang terdiri dari beberapa kamar, mirirp kos-kosan gitu deh. ditambah lagi di hotel itu ada rombongan sma dari kerinci yang sukses membuat gue gagal tidur siang karena berisik banget. Sekali lagi tarik nafas, hembuskan, nggak boleh protes. Namanya juga liburan, namanya backpacking, namanya juga harga nya segitu! apa yang mau lo harapkan?

Simpang Lima & Rumah Kediaman Ibu Fatmawati

Jam lima kita mulai jalan karena Bey udah nyampe Bengkulu. Gue dan via cari masjid terdekat dan ke dalem Bentengnya dan ketemu Bey. Fort Marlborough ini peninggalan jajahan Inggris. Bangunannya mirip-mirip sama museum fatahillah gitu. masuknya cuma bayar Rp 2.500 aja. kita naik ke paling atas Bangunan dan dari situ lautan keliatan jelas! Benteng marlborough deket sama Pantai Tapak Paderi. Konon disana temat pertama kali Paderi memasuki Bengkulu untuk menyebarkan agama Islam. Dari spot itu kita bertiga nungguin sunset dari atas Benteng namun sayangnya nggak muncul-muncul sampe Benteng ditutup untuk umum. kemudian lanjut kita nongkrong di tongkrongan anak gaul Bengkulu, di sekitaran benteng banyak tenda yang menjual bakar-bakaran. gue nyobain sate ceker, sate sayap dan sate ati-ampela. sate ini disajikan dengan lontong dan bumbu sate padang seharga Rp5.000 dan inilah juaranya! gue suka banget! jadi kayak sate padang gitu tapi bukan kayak sate padang biasanya yang pake daging sapi tapi pake ayam! via aja sampe nambah dua kali saking enaknya. kemudian beralih ke pisang bakar, sama harganya sepiring Rp 5.000 yang terdiri dari dua pisang bakar ditaburin keju dan meses. pokonya kita habiskan malam minggu itu sambil makan dan ngobrol bertiga. fyi, terbukti bahwa tempat itu adalah tempat nongkrong anak gaul bengkulu karena makin malem makin rame banget loh! haha.




Daripada langsung balik ke hotel gue dan via memilih nemenin Bey nobar EURO di kedai Kopi Luwak. kita dianterin sama bang Galih temennya kakaknya Bey, nahloh bingung kan. setelah belanda mengalami kekalahan atas Denmark, gue dan via dibalikin lagi ke hotel konvoy motor gitu tapi di tengah jalan dibelokkan ke monumen hamilton yang sebrangnya rumah dinas gubernur Bengkulu yang dulunya rumah Raffles. Rumahnya mirip banget kebun raya Bogor yang mungkin karena bikinannya Raflles juga. terus diceritain juga mengenai adat istiadat, upacara tabot, bahasa Bengkulu, dll. Terus dilanjutin ke pemakaman Inggris, Tugu Thomas parr yang tadi siang gue pengen banget kesana dan langsung ciut ketika dikasih tau di dalemnya adalah tempat kepalanya Thomas Parr di kubur, yak kepalanya doang sodara-sodara. Dalam sekejap langsung berubah jadi wisata malam. ke tempat-tempat kayak gitu jam 2 pagi menurut lo??? it is NOT funny at all dan akhirnya pulang karena gue udah teriak-teriak ketakutan padahal sih nggak ada apa-apa. dan kembali kehidupan nyata dan kembali ke kenyataan yaitu kenyataan hotel dimana gue tinggal. *sigh* tapi untungnya gue nggak mengalami kejadian atau mimpi buruk efek dr wisata malam itu. untung juga pilih kamar yang nggak ber-AC bisa masuk angin kali abis kena angin malam jam 2 pagi ditambahin AC! bahkan kipas angin pun nggak dinyalain.

 Bengkulu Day-3
Pagi-pagi udah di jemput Bey dan David buat keliling kota. tempat pertama kita diajak ke kampusnya bang David yaitu UNIB (Universitas Bengkulu) yang termasuk kedalam kampus terluas ketiga se-Asia Tenggara, bok hutan UI aja kalah loh serius mana nggak ada kayak bikun atau spekun. kebayang deh gimana yang gapunya motor terus kampusnya di paling belakang :(. Karena nggak ada sarapan di hotel kita sarapan lontong Tunjang. oh my gosh! this is my pleasure! Tunjang aka kikil. yang biasanya barengan sama nasi padang ini full of kikil! mirip lontong sayur tapi ini cuma lontong dan kikil! betapa bahagianya gue makan ini. terus perjalanan di lanjut kita masuk ke Benteng lagi kali ini lebih detik masuk kedalem-dalemnya terus foto-foto. kita ke tempat diatas yang bisa liat laut dan kali ini lautnya biruuuuu banget. rasanya tenang banget walaupun lagi panas terik banget. terus dilanjut ke daerah pecinan di samping benteng. tempatnya mirip kota tua tapi sayangnya sepi banget dan nggak diberdaya gunakan padahal bangunannya masih bagus dan masih asli gitu ada lampion-lampionnya. coba kalo malem dijadiin pusat makanan dan lampionnya di nyalain pasti lebih meriah.

Pantai Sungai Suci: Uluwatu nya Bengkulu
Kita terpaksa ke rumah Bung Karno lagi karena bey kemaren belom dateng. masuknya bayar Rp 2.500 tapi kali ini lebih santai dan masuk ke dalemnya dan sempet iseng cuci muka di sumur belakang rumah bung karno semoga membawa rejeki amin haha. terus belanja oleh-oleh(lagi) dan balik ke hotel buat check out. di hotel udah ada bang david dan bang galih yang ngajakin kita jalan-jalan lagi karena pesawat diundur 2 kali dan hampir 4 jam. kita menuju pantai sungai suci yang jauh banget tapi bagus banget! sungai suci ini disebut-sebut sebagai uluwatunya bengkulu. abis itu lanjut ke Pantai Zakat dan disambut dengan sunset yang cantik banget. kalo sungai suci itu uluwatu, pantai zakat gue nobatkan sebagai kuta eh ancolnya bengkulu. buset rame banget sama orang yang berenang kayak cendol. pantai zakat satu-satunya pantai yang bisa buat berenang bahkan banana boat dengan hanya Rp 25.000 saja. via yang udah ngebet berenang langsung kabur kayak anak ilang, sedangkan gue dan lainnya duduk di pinggir pantai menikmati kelapa muda dan pop mie. sayangnya nggak sempet nyobain pempek bakarnya :(. dan #BengkuluTrip dan hari terakhir gue di bengkulu ditutup dengan indah seindah sunset di pantai zakat. beneran deh gue bahagia banget hari itu. dan langsung panik tau-tau udah mau jam 7 padahal pesawat kita jam 8. gue kira langsung ke Bandara karena udah mepet nggak taunya ke rumah bang galih dulu ngambil barangnya bey dan sholat + nge charge hp dulu. cuma di bengkulu setengah jam sebelum take off kita belom nyampe dan langsung ngebutlah 3 motor menuju bandara dan gue pun panik takut ketinggalan pesawat. cuma di Bandara Fatmawati masih bisa check-in 10 menit sebelum take off dan cuma pesawat dari bengkulu yang ngasih makan nasi padang bungkus ini ter-LOL 2012 di pesawat makan nasi padang. Dari bandara Fatmawati Soekarno kami mendarat di Bandara Soekarno Hatta dengan selamat. gue nyampe rumah kira-kira jam 10. bahkan dari bengkulu ke jakarta lebih cepet daripada dari cengkareng ke rawamangun -___-. nyampe rumah nggak ada yang bukain pintu dan gue akhirnya ke mcd arion buat nonton Spanyol vs Itali dimana fino lagi nonton live

Pantai Zakat
yak sekian #bengkulutrip saya kali ini. Perjalanan pertama yang sendiri dan tanpa bayangan haha tapi ternyata menyenangkan. Ternyata indah sekali tanah tercinta kita ini. alhamdulillah saya masih diberi kesempatan untuk menikamti keindahan alam ini. alhamdulillah saya masih dikelilingi orang-orang baik. Terakhir, gue membaca quote diatas sebelum berangkat dan nggak tau artinya karena gue merasa akan menjalani perjalanan ini sendirian dan setelah #Bengkulutrip ini gue menyadari artinya dan sangat mensyukurinya. 

Via - Bang David - Bey

Super duper thank you untuk orang-orang ini yang membuat perjalanan ini menyenangkan dan tak terlupakan. sayangnya dari kita berempat punya tujuan berbeda-beda. bulan depan gue ke karimun jawa, bey ke makasar dan via pengen ke Bromo. Tapi someday kita pasti bakal liburan lagi ke tempat yang lebih seru lagi :")

We live in a wonderful world that is full of beauty, charm and adventure. There is no end to the adventures we can have if only we seek them with our eyes open. -Jawaharlal Nehru.
what's next? Masih Ada Karimun Jawa, Bali, Padang(Amin) semakin membulatkan tekat gue "tahun ini harus puas-puasin kelilingin Indonesia dulu baru tahun depan kelilingin negeri orang sepuasnya" tapi kalo ada yang ngajak pergi tahun ini ke luar negeri juga boleh :$ hehe

 i am ready and can't wait for next destination :P
-LoveLipes♡

CONVERSATION

2 comments:

Elsa Febrianti said...

Keren kan kak kota bengkulu? Aku tinggal di bengkulu loh kak. Kenapa gak nanya sama aku aja tempat2 wisata di bengkulu? Aku tau semua loh kak. Aku kan sering diajak ortu aku jalan2.

Lipes♡ said...

hai @elsa iya bagus banget! pengen kesana lagi. nanti kalo aku ke bengkulu ajak aku keliling ya :)

Back
to top